E-mail : desa_tamblang@ymail.com

I Belog

Ada katuturan satua anak belog. Baan belogne ia adanina I Belog. Sedek dina ia tondena meli bebek ka peken teken memene. Ditu lantas ia nyemakin memene pis. Lantas memene buin ngomong, kema jani cai engal-enggal ka peken, terus meli be dadua di tongos dagang bebeke.

Disubane I Belog neked di peken, kema-mai ia ninggalin dagang bebek sakewala ia ngenjuhang pipis dasa tali rupiah. Jero niki jinah, tiang meli bebek dadua. Bebeke aukud aji Rp. 4000. Lantas dagang bebeke ngemaang I Belog susuk bui Rp. 2000. Disubane maan meli bebek lantas I Belog mulih.

Kacrita ia ngemulihang, tur ngaliwatin tukad linggah. Ditu lantas bebeke ngeleb. Maka dadua bebeke ngelangi di tukade. I Belog bengong ninggalin bebeke kambang tur ia ngrengkeng kene. Beh, bebek puyung bakat beli. Awake nagih bebek mokoh tur baat, sakewala bebek puyung baanga. I Dewek belog-beloga. Lantas bebeke tusing ejuka tur kalahina mulih.

Disubana I Belog neked jumahne, ajinanga baan memene tuara ngaba bebek. Memene ngomong, ih belog encen bebeke? Masaut I Belog, "maan ja icang meli bebek, nanging puyung icang adepina teken dagang bebeke. Lantas bebeke leb di tukade, tur ngelangi. Buina laut ulah icang sawireh meli bebek puyung tuara ada gunane.

Ditu lantas I Belog welanga baan memene. Keto upah anake belog, tuara ngresep teken munyi. Bebeke mula kambang yan ia lebang di tukake dalem.

Baca Selengkapnya......

Persiapan Hari Raya Galungan

Betapa senang hatiku, setiap menjelang hari raya Galungan dan Kuningan. Hari Raya Galungan bagiku mempunyai keistimewaan tersendiri. Berkumpul bersama keluarga besar di kampung Tamblang adalah hari yang kutunggu-tunggu. Bertemu dengan sepupu, berbagi pengalaman, dan juga belajar mejejaitan banten.

Menjelang penampahan Galungan pada hari Selasa Wage Dungulan, kami sekeluarga siap-siap menyembelih ayam dan mengolah daging babi. Terbayang olehku wah, betapa nikmatnya masakan yang akan aku nikmati. Kami berbagi tugas, ada yang memarut kelapa, membuat bumbu, mengolah sate dan lawar, pepes, dan aneka masakan lainnya.

Kami menghaturkan banten saiban. Banten saiban berisi nasi dan lauk pauk yang di masak hari ini. Selesai menghaturkan banten kami membantu menyiapkan hidangan untuk kami sekeluarga.

Selanjutnya kami menyiapkan penjor, membuat perhiasan penjor. Sore hari pada penampahan Galungan penjor dipasang di halaman luar dilengkapi dengan sanggah penjor. Kami juga memasang pacaningan, lamak, gegantungan pada pelinggih disekitar rumah dan di tempat-tempat banten dihaturkan. Setelah beres kami sekeluarga natab sesayut pabiyakala, dilengkapi dengan prayascita dan memohon air suci. Sebelumnya kami menghaturkan segehan cacah warna lima sebanyak 3 tanding, masing-masing di natar sanggah, halaman rumah, dan halaman luar rumah.

Demikianlah kegiatan persiapan hari raya Galungan yang kami lakukan di kampung Tamblang. Menjelang hari raya Galungan di kampung Tamblang sangat berkesan bagiku karena dapat belajar banyak tentang makna upacara.

Baca Selengkapnya......

I Lutung Teken Kekua

Ada tuturan satua, I Lutung teken I Kekua. I Lutung sedek mesayuban di beten kayune. Dingeha I Kekua nyeselan iba kene munyine, "beh kene suba lacur. Masan ujan-ujan keweh pesan ngalih amah. Yen mekelo kene, sing buungan awake lakar mati". Mara dingeha munyi keto I Lutung inget. Lantas tongose ento kepaekin. Tepukina I Kekua berag acum, saja mirip tuna amah.

laut I Lutung ngomong nimbal, "Ih Kekua, suud monto meseselan. Awake nepukin tongos melah, dauh tukad Cengcenge ada pondokan. Ento pondokne I Kaki Perodong. Di sisin abianne misi punyan biu. Abulan ane suba liwat, awake maan mentas ditu.

Biune liu ane wayah-wayah, mirib jani suba pada nasak". Beh prajani ilang seduke I Kekua mara ningeh orta keto. Demen kenehne lakar maan ngamah biu nasak. Laut ia mesaut enggal "Aduh sang Lutung, yen keto apa kaden melahne. Nanging kenkenang kema, sawireh pondoke ento joh. Tukad Cengcenge linggah, buina keweh pesan liwat".

Mara keto munyine I Kekua, lantas I Lutung memunyi, "Beh belog iba Kekua. Cai kaden dueg ngelangi. Yen ajak cai satinut, jalan kema sibarengan. Gandong awake, ngaliwat tukad. Cai ngantosang beten dibongkolne, yen maan biu tetelu, cai abesik, deweke dadua".

Gelising satua enggal, majalan kone ia ajaka dadua. Tusing mekelo pajalane, neked ia di sisin tukad Cengcenge. Ngenggalang I Lutung magandong di tundun kekuane. Ngesir pajalan I Kekua nuut yeh, wireh ia dueg ngelangi. I Lutung negak duur tundune, sambilanga kejengat-kejengit. Disubane neked di sisin tukade lantas subarengan tuun, tur saget ada ngenah pondok. Pondokne ento gelah I Kaki Perodong. Lantas ia tolah-tolih natasang Kaki Perodong.

Kakenehang baan I Lutung pondoke suung. Di lantas I Lutung ngenggalang menek punyan biune ane sedeng mabuah nasak. I Kekua ngantosang di bongkol punyan biune.

Gelisang satua I Luung ngempok biu mase ane tasak duang bulih tur pelute make dadua, I Kekua baanga kulitne dogen. Sedeng iteh I Lutung ngamah biu, lantas I Kali Prodong teka, tur ngomong "Bah ne I Lutung ngamah biune, jani kar matiang!". Ditu lantas I Kekua mengkeb di batan punyang biune. Kaki Prodong teka ngaba tumbak lanying. Pejalane adeng-adeng ngintip I Lutung. I Lutung kaliwat kendel kenehne. Ia tusing naen teken kaukan bayane, nu iteh ngamah biu nasak di punya. Sedeng iteha I Lutung ngamah biu lantas katumbek baan Kaki prodong tur beneng lambungne. Ditu lantas I Lutung ulung maglebug ke tanahe tur ia mati. Bangken I Lutung tadtada ka pondokne.

Keto upah anake demen mamaling tur nguluk-nguluk timpal.

Baca Selengkapnya......

Subak

I Putu mula murid jemet pesan. Lenan teken jemet mlajah, ia jemet megae. Satekane uli sekolahan, setata nulungin bapanne magarapan di carike.

Teka uli sekolahan ia bareng numbeg, metekap, majukut, nampadin muah sahanan gegaene di carik.

yen krama subake nuju marerembugan, ia bareng ditu madingehang, pedasanga pesan apa ane raosanga. Yen ia tuara resep, ia tuara kimud matakon. Ia dot pesan nawang paundukan subake. Ento awanan teked jumah ia matakon teken bapanne, "Bapa tiang pepes pesan ningeh anak ngraosang subak, sakewala tiang tonden ngresep. Tegarang bapa nuturin tiang paundukan subake!"

"Beh, melah pesan patakon Ceninge. Kene to Cening, ane keadanin subak tuara len teken sekaa ane ngurusin carik. Jani masih ada subak abian. Anake wikan maosang subake ento suba liu ada di Bali. Yen sing pelih baan bapa, ngawit rauh Resi Markandeya ka Bali.

Subaka ento madasar Tri Hita Karana. Tri Hita Karana maarti tetelu ane ngae rahayu. Pawilangane : Kayangan, Pawongan muah palemahan. Yan di subak, kayangan wiadin puran subake kaadanin bedugul. Pawongan, tuah krama subake, muah palemahane ento carike ane linggah. Maka tetelu tusing dadi palasang.

Subake ngelah awig-awig. Awig-awig subake ada ane matulis ada masih ane tuara matulis. Krama subake setata malaksana nganutin awig-awige ento. Isinne paundukan ngedum yeh, menahin temuku, nabas pundukan, dewasa mamula, muah ane lenan."

sesubanne madingehang tutur bapanne, I Putu mapineh-pineh buka kene, "Beh, yen keto subake patut pesan piara tur anutang teken kamajuan jamane jani."

Baca Selengkapnya......

Sang Nandaka Muah Prabu Singa Kapisuna

Kacrita di alas Malawane ada kone lembu jagiran aukud, madan Sang Nandaka. Ane dadi rajan alase ditu Sang Prabu Singa. Panjaknyane sawatek asu alase. Pinaka pepatih madan Patih Sambada, I Nohan teken I Tatit. Sang Nandaka muah prabu Singa, masawitra becik-becik. Sang Nandaka ngelarang kapanditan.

Sang Prabu Singa nyambran dina mlajahin tutur kadarman nginutin solah Sang Nandakane sadina-dina mamukti padang, suud mamati-mati, suud mamangsa daging. Dening keto keweh sawatek asune, krana tusing bisa neda padang, ambengan muah don-donan. Ditu lantas paum di batan kayu kalikukune.

I Tatit ngraos teken I Patih Sambada, nerangang panjake pada kasengsaran, berag aking. Masaut Patih Sambada sada kenyem, " ih, ento cai pada makejang, yan kapineh baan I dewek, pasawitran Ida Prabu Singa teken Sang Nandaka tusing adung. Krana bina paksa len kapti, artinne len soroh len tetujone. Jani dewek ngalih daya upaya apang Prabu Singa palas teken Sang Nandaka. "Mara keto lega pesan keneh asune makejang, lantas paumane maluaran.

Nemonin dewasa melah, I Sambamda nyilib nangkil ring Sang Nandaka, ane sedek masayuban di beten kayu bingine. I Sambada ngenggalang nyumbah lantas matur. "Inggih Ratu Pranda mungguing kabecekin pasawitran I ratu ring Sang Prabu Singa nenten nyandang baosang. Sakewenten ampurayang pisan, sane mangking Sang Prabu Singa nyesel raga, antuk kadropon makanti ring I ratu. Ida wantah eling ring raga nilar sesanan ratun buron. Ida ngandika sapuniki, "jani awake tau teken unduk I Lembu, tingkahne corah mapi-mapi sadu. Yadiapin I Lembu matanduk nyanyap, awakne gede, sing keweh awake, ngalap kapatianne".

Keto aturne I Sambada ngadu ada, lantas ia mapamit. Tan kacritayang di jalan, I Sambada suba tangkil teken Sang Singa, nyumbah-nyumbah matur, "Inggih, Ratu Sri Mregapati, titiang nunas ampura! Titiang polih tangkil ring Sang Nandaka. Dane maosang dahat singsal pamargin cokor I Dewane. "sapunike pangandikan dane, "cai Sambada, bapa nuturin cai, buat jelen laksana singane. Tusing pesan ia ngelah idep kapiwelasan, kabatek baan lobanne kaliwat. Punika patut kayunin I Ratu, sampunang I Ratu tleman! Gelisang pegatang pasawitran I Ratune ring I Nandaka. "Sang Prabu Singa kipak-kipek sarwi mapineh-pineh, "tanpa guna tresnan deweke teken I Nandaka! Jani mula sewayan deweke masiat nglawan Nandaka".

Sang Prabu Singa lantas bangun, gegancangan majalan kairing baan I Sambada, I Nohan, I Tatit muah asune makejang, nuju tongos Sang Nandakane.

Sesubane neked di arepan Sang Nandakane. Sang Prabu Singa ngelur ngajengit, tumuli nyagrep baong Sang Nandakane, getihne muncrat. Sang Nandakane ngawales nyenggot, beten lambung Sang Prabu Singane. Pamuputne makadadua ngemasin, pada purusa di payudan.

Nah, tangarin pesan pisunane, krana pisunane manganan teken pedang, sida nguugang pasawitran, kulawarga, banjar muah desa.

Baca Selengkapnya......

Lutung Teken Kambing

Critayang I Lutung malali-lali di sisin alase tepukina I kambing sedek medem beten kayune ngrembun. I Lutung munyine manis nyapatin, "yeh sedeng melaha I Kambing dini. Jalan mesekaa ngae abian kacang lindung. Manian apa ada pupunin !" I Kambing nyautin dabdab, "kenken baan nabdabang apang nyak manut paedumane ? Mani puan apang eda ngranayang rebat matimpal".

I Lutung munyinne getar nyauitin. "kene ento kambing, saluir edon iba ane ngelahang, sekancan buah wake ane muponin. Asing ane lenyok teken subaya apang tusing nepukin rahayu". I Kambing manggutan sarwi ngomong, "nah wake ane nyadia nginutin munyin ibane".


suba pragat subayane ajak dadua, lantas ngawitin ngae abian. I kambing ngedeng tenggala, I Lutung ngatehang uli duri. I Kambing tundune telah kapecutin, kanti balan-balan pajlantah, sasubane lanyah ajaka dadua seleg mamula kacang.

Critayang jani suba mentik melah kacange, sabilang medon amaha baan I Kambing, "bah yen kene undukne pocol makaronan ngajak I Kambin ? Buin pidan kacange lakar mebuah ? Makejang done liglig amah kambing.

Baca Selengkapnya......

I Durma

Ada tuturan satua anak muani bagus madan I Rajapala makurenan ngajak dedari madan Ken Sulasih. Ia nongos di desa Singapanjaron. Ia ngelah panak adiri. Adanina I Durma. Mara I Durma matuuh pitung oton, kalahina teken memene mawali ka kendran. Sawireh keto, I Durma kapiara, kapretenin olih I Rajapala, kanti matuuh dasa tiban.

Gelising satua, I Rajapala makinkin bakal nangun kerti ka alas gunung.

Nuju sanja, I Rajapala ngaukin pianakne laut negak mesila. I Rajapala ngusap-ngusap duur I Durmane sarwi ngomong, "duh, Cening Durma pianak Bapa, tumbuh cening kaasih-asih pesan. Enu cerik Cening suba katinggalin baan meme. Buin mani masih Bapa bakal ninggalin Cening luas ka gunung alas nangun kerti. Jumah cening apang melah !"

Mara keto, jengis I Durma, paningalane ngembeng-ngembeng, tumuli ia mekakeb di pabinan bapane. Tusing nyidayang ia mesaut. Bapanne menehang tegak Durmane tur nutugang mapitutur. "Cening Durma, awak enu cenik, patut Cening seleg malajahang awak. Sabilang gae patut plajahin, nyastra tusing dadi engsapin. Ditu di pasraman jero Dukuh, Cening malajah sambilang ngayah.

Plajahin cening matingkah, ngomong muah mapineh. Tingkah, omong muah papineh ane rahayu palajahin. Melahang solahe mabanjar, mapisaga, eda maguunin rusit teken timpal. Patut Cening asih manyama braya. Nyama brayane pinaka meme bapa muah sameton, tur anggon lima batis sing nyen kaget Cening ngayah ka banjar wiadin matetulung ka pisaga, eda pesan pesu mulihanga gagaen anake. Sekenang pesan magarapan ditu.

Prade ada anak kumatresma, suka olas teken Cening, ento eda pesan engsapanga. Nganging yen ada anak ngawe jele wiadin ngae jengah teken ukudan Ceninge, sasida-sidaan eda walasa. Minab Ida Sang Hyang Widhi tuara wikan nyisipang.

Buina Cening, semu ulate jejerang, kemikan bibihe apang manis, ento anggon ngalap pitresnan anake teken cening. Plajahin ngomong ane rahayu, eda pesan Cening ngae pisuna, ngadu ada, mamokak muah mrekak !

Keto masih eda Cening ngadu daya lengit, ngeka daya nyengkalen anak. Jejerang pepinehe ngulati ane melah. Ingetang setata ngaturang bakti ring Ida Sang Hyang Widhi, matrisandia tetepang.

Nah, amonto malu Bapa mituturin Cening, dumadak Ida Sang Hyang Widhi Wasa sueca mapica kerahayuan tekening Cening muah Bapa !"

Tan kacrita pajalan I Rajapalane nangun kerti,
kacrita jani I Durma suba ngayah, mlajah di pasraman Jero Dukuhe. Jero Dukuh kalintang ledang pakayunanne, krana I Durma seleg pesan mlajah tur enggal ngresep. I Durma tusing milihin gae, asing pituduh Jero Dukuhe kagarap kanti pragat. Sabilang peteng kaurukang masastra baan Jero Dukuh. Baan selegne malajah mamaca, dadi liu ia nawang satua, tutur muah agama.

Sasubanne I Durma menek truna, pepes ia ka bencingah, dadi tama ia nangkil ring Anake Agung di Wanakeling. Para punggawa, tandamantri pada uning, tur sayang teken I Durma. Ditu laut I Durma kaanggen parekan di puri, kadadiang panyarikan sedahan agung purine. Dedinane, I Durma tusing kuangan pangan kinum, muah setata mapanganggo bungah. Yadiapin keto tusing taen ia ingsap manyama braya, setata inget teken pitutur bapanne muah ajah-ajahan Jero Dukuhe. Keto nyen pikolih anake jemet mlajah tur anteng magarapan.

Baca Selengkapnya......

I Kayu Kepuh

Kacerita ada kayu kepuh mentik di tegale ane linggah ditu ada kedis goak luh muani sedeng metinggah di carang kayune. Kedis goake ento kapariangenan nepukin unduke i kayu kepuh, gobane layu, done telah ligir, kulitne telah bulbul mababakan, miribang i kayu kepuh lakar ngemasin mati.

I kedis goak nakonang apa awanan i kayu kepuh buka keto. Mesaut I kayu kepuh "uduh cai goak, ento saja buka munyin caine, mahabara kapanesan icang dini, baan laksana i rare anggon, sadina-dina icang teteka, tur tikahne nektek tan ngitung, setata ngawag-ngawag. Ada masih ane lenan nunjelin bongkol icange, sing ja gigis kapo sakite ane tandangin icang dini. Adenan suba mati tekenan nandang sakit buka a kene".


Ningeh munyine i kayu kepuh buka keto mesaut i kedis goak "ne ada pangupayan icange apanga cai rahayu seger. Apanga suud i rare angon ngusak cai dini" mesaut i kayu kepuh "uduh cai goak tumusang pesan legan caine teken icang, yan saja icang nyidaang seper kanggo cai nitahang dini, sing ada icang bani piwal teken cai" keto pangidihan miwapg pasobayane i kayu kepuh.

Gelising satua i goak lantas nyalanang daya upaya. I goak ngalih bangke ane suba berek, lantas kegantungang di carang kayu kepuhe. Pagulanting bangkene ngebekin carang kayune. Buin mani kacerita i rare anggon pada ngungsi bongkol kayu kepuhe lakar masayuban. Dadine makejang pada melaib sawireh bone bengu, ento awinan i rare anggon tusing taen mesayuban di bongkol kepuhe ento. Mekelo-kelo suba kone ipun i kayu kepuh ngerembeak carange samah, jani i kedis goak elah metaluh di carange i kayu kepuh.

Patutne i rage sareng sami, sandang ngelestariang tanem tuuhe, eda ngawag-ngawag mungel muah ngamatiang sarwa tumuwuhe.

Baca Selengkapnya......

Ni Tuwung Kuning

Ada tuturan satua, anak kereng mamotoh madan I Pudak. I Pudak liu pesan ngelah siap kurungan. Kurenane beling gede, merasa keweh ngencanin siap.

Kacerita I Pudak luas metajen ka Denbukit. Kurenane mebesen kene " yen muane panake ubuh, yen luh tektek baang siap ". Mara meketelun I Pudak luas, kurenane ngelah panak luh. Pianakne kingsananga jumah dadongne. Ari-arine dogen tekteka baamga siapne. Pianakne adanina Ni Tuwung Kuning. Ngancan kelih ngancan jemet Ni Tuwung Kuning magarapan

Yan kudang taun makelone I Pudak luas metajen, critayang jani ia suba mulih pipisne telah kalah, tusing enu angan aketeng. Teked jumahne ia nakonang pianakne. Kurenane ngorahang pianakne luh tur suba tekteka baanga siap.

Siape makruyuk, ngorahang pianakne kingsananga jumah dadongne, tur ari-arine tekteka baanga siap. Kakruyuk siape keto dogen, laut kurenane kaukina. Kurunane konkona ngalih pianakne ka umah dadongne.

Ni Tuwung Kuning aliha ajaka mulih. Teked jumah ia lantas ajaka ka alase. Di tengah alase Ni Tuwung Kuning nagih matianga. Jep teka dedarine nyaup Ni Tuwung Kuning. Ni Tuwung Kuning siluranga aji gedebong. I Pudak sahasa nektek gedebong, abana mulih. Teked jumahne baanga siapne.

Baca Selengkapnya......

Bhagavad-Gita 1&2

TERJEMAHAN BHAGAVAD-GITA MENURUT ASLINYA

BAB SATU

MENINJAU TENTARA-TENTARA DI MEDAN PERANG KURUKSETRA

Sloka 1.1
Dhrtarastra berkata: Wahai Sanjaya, sesudah putera-puteraku dan putera Pandu berkumpul ditempat suci kuruksetra dengan keinginan untuk bertempur, apa yang dilakukan oleh mereka?

Sloka 1.2
Sanjaya berkata: Wahai Baginda Raja, sesudah meninjau tentara-tentara yang telah disusun dalam barisan-barisan oleh putera Pandu, Raja Duryodhana mendekati gurunya dan berkata sebagai berikut.

Sloka 1.3
Wahai Guruku, lihatlah tentara-tentara besar para putera Pandu, yang disusun dengan ahli sekali oleh putera Drupada, murid anda yang cerdas.

Sloka 1.4
Disini dalam tentara ini ada banyak pahlawan pemanah yang sehebat Bhima dan Arjuna dalam pertempuran: kesatria-kesatria yang hebat seperti Yuyudhana, Virata dan Drupada.

Sloka 1.5
Ada juga kesatria-kesatria yang hebat perkasa dan memiliki sifat kepahlawanan seperti Dhrstaketu, Cekitana, Kasiraja, Purujit, Kuntibhoja dan Saibya.

Sloka 1.6
Ada Yudhamanyu yang agung, Uttamauja yang perkasa sekali, putera Subhadra dan putera-putera Draupadi. Semua kesatria itu hebat sekali bertempur dengan menggunakan kereta.

Sloka 1.7
Tatapi perkenankanlah saya menyampaikan keterangan kepada anda tentang komandan-komandan yang mempunyai kwalifikasi luar biasa untuk memimpin bala tentara saya, wahai brahmana yang paling baik.

Sloka 1.8
Ada tokoh-tokoh seperti Prabhu sendiri, Bhisma, Karna, Krpa, Asvatthama, Vikarna dan putera Somadatta bernama Bhurisrava, yang selalu menang dalam perang.

Sloka 1.9
Ada banyak pahlawan lain yang bersedia mengorbankan nyawanya demi kepentinngan saya. Semuanya dilengkapi dengan pelbagai jenis senjata, dan berpengalaman dibidang ilmu militer.

Sloka 1.10
Kekuatan kita tidak dapat diukur, dan kita dilindungi secara sempurna oleh kakek Bhisma, sedangkan para Pandava, yang diliundungi dengan teliti oleh Bhima, hanya mempunyai kekuatan yang terbatas.

Sloka 1.11
Sekarang anda semua harus memberi dukungan sepenuhnya kepada Kakek Bhisma,sambil berdiri diujung-ujung strategis masing-masing di gerbang-gerbang barisan tentara.

Sloka 1.12
Kemudian Bhisma, leluhur agung dinasti Kuru yang gagah berani, kakek para kesatria, meniup kerangnya dengan keras sekali bagaikan suara singa sehingga Duryodhana merasa riang.

Sloka 1.13
Sesudah itu, kerang-kerang, gendang-gendang, bedug, dan berbagai jenis terompet semuanya dibunyikan seketika, sehingga paduan suaranya menggemparkan.

Sloka 1.14
Dipihak lawan, Sri Krsna bersama Arjuna yang mengendarai kereta megah yang ditarik oleh kuda-kuda berwarna putih juga mambunyikan kerang-kerang rohani mereka.

Sloka 1.15
Kemudian Sri Krsna meniup kerang-Nya yang bernama Pancajanya; Arjuna meniup kerangnya yang barnama Devadatta; dan Bhima, pelahap dan pelaksana tugas-tugas yang berat sekali, menuip kerangnya yang mengerikan yang bernama Paundra.

Sloka 1.16-18
Raja Yudhisthira, Putera Kunti, meniup kerangnya yang bernama Anantavijaya, Nakula dan Sahadeva meniup kerangnya bernama Sughosa dan Manipuspaka. Pemanah yang perkasa Raja Kasi, Ksatria hebat yang bernama Sikandhi, Dhrstadyumna, Virata dan Satyaki yang tidak pernah dikalahkan, Drupada, para putera Draupadi, dll, seperti putera Subhadra, yang berlengan perkasa, semua meniup kerangnya masing-masing; wahai Baginda Raja.

Sloka 1.19
Berbagai jenis kerang tersebut ditiup hingga menggemparkan. Suara kerang-kerang bergema baik dilangit maupun di bumi hingga mematahkan hati para putera Dhrtarastra.

Sloka 1.20
Pada waktu itu, Arjuna putera Pandu, yang sedang duduk diatas kereta, yang benderanya berlambang Hanuman, mengangkat busurnya dan bersiap-siap untuk melepaskan anak panahnya. Wahai paduka Raja, sesudah memandang putera-putera Dhrtarastra, lalu Arjuna berkata kepada Hrsikesa(Krsna)sebagai berikut:

Sloka1.21-22
Arjuna berkata: Wahai Krsna yang tidak pernah gagal, mohon membawa kereta saya ditengah-tengah antara kedua tentara agar saya dapat melihat siapa yang ingin bertempur disini dan siapa yang harus saya hadapi dalam usaha perang yang besar ini.

Sloka 1.23
Perkenankanlah saya melihat mereka yang datang kesini untuk bertempur karena keinginan mereka untuk menyenangkan hati putera Dhrtarastra yang berfikiran jahat.

Sloka 1.24
Sanjaya berkata: wahai putera keluarga Bharata, setelah disapa oleh Arjuna, Sri Krsna membawa kereta yang bagus itu ke tengah-tengah antara tentara-tentara kedua belah pihak.

Sloka 1.25
Dihadapan Bhisma, Drona dan semua pemimpin dunia lainnya, Sri Krsna bersabda, wahai Partha, lihatlah para Kuru yang sudah berkumpul disini.

Sloka 1.26
Di sana di tengah-tengah tentara-tentara kedua belah pihak Arjuna dapat melihat para ayah, kakek, guru, paman dari keluarga ibu, saudara, putera, cucu, kawan, mertua dari orang-orang yang mengharapkan kesejahteraannya semua hadir disana.

Sloka 1.27
Ketika Arjuna, putera Kunti, melihat berbagai kawan dan sanak keluarga ini, hatinya tergugah rasa kasih sayang dan dia berkata sebagai berikut.

Sloka 1.28
Arjuna berkata: Krsna yang baik hati, setelah melihat kawan-kawan dan sanak keluarga dihadapan saya dengan semangat untuk bertempur seperti itu, saya merasa anggota badan-badan saya gemetar dan mulut saya terasa kering.

Sloka 1.29
Seluruh badan saya gemetar, dan bulu roma berdiri. Busur Gandiva terlepas dari tangan saya, dan kulit saya terasa terbakar.

Sloka 1.30
Saya tidak tahan lagi berdiri disini. Saya lupa akan diri, dan fikiran saya kacau. O Krsna, saya hanya dapat melihat sebab-sebab malapetaka saja, wahai pembunuh raksasa bernama Kesi.

Sloka 1.31
Saya tidak dapat melihat bagaimana hal-hal yang baik dapat diperoleh kalau saya membunuh sanak keluarga sendiri dalam perang ini. Krsna yang baik hati, saya juga tidak dapat menginginkan kejayaan, kerajaan, maupun kebahagiaan sebagai akibat perbuatan seperti itu.

Sloka 1.32-35
O Govinda, barangkali kita menginginkan kerajaan, kebahagiaan, ataupun kehidupan nuntuk orang tertentu, tetapi apa gunanya kerajaan, kebahagiaan ataupun kehidupan bagi kita kalau mereka sekarang tersusun pada medan perang ini? O Madhusudana, apabila para guru, ayah, putera, kakek, paman dari keluarga ibu, mertua, cucu, ipar, dan semua sanak keluarga bersedia mengorbankan nyawa dan harta bendanya dan sekarang berdiri dihadapan saya, mengapa saya harus berhasrat membunuh mereka, meskipun kalau saya tidak membunuh mereka, mungkin mereka akan membunuh saya? Wahai Pemelihara semua makhluk hidup, jangankan untuk bumi ini, untuk imbalan seluruh tiga dunia inipun saya tidak bersedia bertempur melawan mereka. Kesenangan apa yang akan kita peroleh kalau kita membunuh para putera Dhrstarastra?

Sloka 1.36
Kita akan dikuasai oleh dosa kalau kita membunuh penyerang seperti itu. Karena itu, tidak pantas kalau kita membunuh para putera Dhrstarastra dan kawan-kawan kita, dan bagaimana mungkin kita berbahagia dengan membunuh sanak keluarga kita sendiri?

Sloka 1.37-38
O Janardana, walaupun orang ini yang sudah dikuasai oleh kelobaan tidak melihat kesalahan dalam membunuh keluarga sendiri atau bertengkar dengan kawan-kawan, mengapa kita yang dapat melihat bahwa membinasakan satu keluarga adalah kejahatan harus melakukan perbuatan berdosa seperti itu?

Sloka 1.39
Dengan hancurnya sebuah dinasti, seluruh tradisi keluarga yang kekal dihancurkan, dan dengan demikian sisa keluarga akan terlibat dalam kebiasaan yang bertentangan dengan dharma.

Sloka 1.40
O Krsna, apabila hal-hal yang bertentangan dengan dharma merajalela dalam keluarga, kaum wanita dalam keluarga ternoda, dan dengan merosotnya kaum wanita, lahirlah keturunan yang tidak diinginkan, wahai putera keluarga Vrsni.

Sloka 1.41
Meningkatnya jumlah penduduk yang tidak diinginkan tentu saja menyebabkan keadaan seperti di neraka baik bagi keluarga maupun mereka yang membinasakan tradisi keluarga. Leluhur keluarga-keluarga yang sudah merosot seperti itu jatuh, sebab upacara-upacara untuk mempersembahkan makanan dan air kepada leluhur terhenti sama sekali.

Sloka 1.42
Akibat perbuatan jahat para penghancur tradisi keluarga yang menyebabkan lahirnya anak-anak yang tidak diinginkan, segala jenis program masyarakat dan kegiatan demi kesejahteraan keluarga akan binasa.

Sloka 1.43
O Krsna, pemelihara rakyat, saya sudah mendengar menurut garis perguruan bahwa orang yang membinasakan tradisi-tradisi keluarga selalu tinggal di neraka.

Sloka 1.44
Aduh, alangkah anehnya bahwa kita sedang bersiap-siap untuk melakukan kegiatan yang sangat berdosa. Didorong oleh keinginan untuk menikmati kesenangan kerajaan, kita sudah bertekad membunuh sanak keluarga sendiri.

Sloka 1.45
Lebih baik bagi saya kalau putera Dhrstarastra yang membawa senjata ditangan membunuh saya yang tidak membawa senjata dan tidak melawan di medan perang.

Sloka 1.46
Sanjaya berkata: Setelah berkata demikian di medan perang, Arjuna meletakkan busur dan anak panahnya, lalu duduk dalam kereta. Pikiran Arjuna tergugah oleh rasa sedih

BAB DUA

RINGKASAN ISI BHAGAVAD GITA

Sloka 2.1
Sanjaya berkata: Setelah melihat Arjuna tergugah rasa kasih sayang dan murung, matanya penuh air mata, Madhusudana, Krsna, bersabda sebagai berikut:

Sloka 2.2
Kepribadian Tuhan Yang Maha Esa bersabda: Arjuna yang baik hati, bagaimana sampai hal-hal yang kotor ini menghinggapi dirimu? Hal-hal ini sama sekali tidak pantas bagi orang yang mengetahui nilai hidup. Hal-hal seperti itu tidak membawa seseorang ke planet-planet yang lebih tinggi, melainkan menjerumuskan dirinya kedalam penghinaan.

Sloka 2.3
Wahai putera Partha, jangan menyerah kepada kelemahan yang hina ini. Itu tidak pantas bagimu. Tinggalkanlah kelemahan hati yang remeh itu dan bangunlah, wahai yang menghukum musuh.

Sloka 2.4
Arjuna berkata: O Pembunuh musuh, o Pembunuh Madhu, bagaimana saya dapat membalas serangan orang seperti Bhisma dan Drona dengan panah pada medan perang, padahal seharusnya saya menyembah mereka?

Sloka 2.5
Lebih baik saya hidup di dunia ini dengan cara mengemis daripada hidup sesudah mencabut nyawa roh-roh mulia seperti itu, yaitu guru-guru saya. Kendatipun mereka menginginkan keuntungan duniawi, mereka tetap atasan. Kalau mereka terbunuh, segala sesuatu yang kita nikmati akan ternoda dengan darah.

Sloka 2.6
Kita juga tidak mengetahui mana yang lebih baik-mengalahkan mereka atau dikalahkan oleh mereka. Kalau kita membunuh para putera Dhrstarastra, kita tidak mau hidup. Namun mereka sekarang berdiri dihadapan kita di medan perang.

Sloka 2.7
Sekarang hamba kebingungan tentang kewajiban hamba dan sudah kehilangan segala ketenangan karena kelemahan yang picik. Dalam keadaan ini, hamba mohon agar Anda memberitahukan dengan pasti apa yang paling baik untuk hamba. Sekarang hamba menjadi murid Anda, dan roh yang sudah menyerahkan diri kepada Anda. Mohon memberi pelajaran kepada hamba.

Sloka 2.8
Hamba tidak dapat menemukan cara untuk menghilangkan rasa sedih ini yang menyebabkan indria-indria hamba menjadi kering. Hamba tidak akan dapat menghilangkan rasa itu, meskipun hamba memenangkan kerajaan yang makmur yang tiada taranya di bumi ini dengan kedaulatan seperti para dewa di surga.

Sloka 2.9
Sanjaya berkata: Setelah berkata demikian, Arjuna, perebut musuh, menyatakan kepada Krsna, “Govinda, hamba tidak akan bertempur,” lalu diam.

Sloka 2.10
Wahai putera keluarga Bharata, pada waktu itu, Krsna, yang tersenyum di tengah-tengah antara tentara-tentara kedua belah pihak, bersabda kepada Arjuna yang sedang tergugah oleh rasa sedih.

Sloka 2.11
Kepribadian Tuhan Yang Maha Esa bersabda: Sambil berbicara dengan cara yang pandai engkau menyesalkan sesuatu yang tidak patut disesalkan. Orang bijaksana tidak pernah menyesal, baik untuk yang masih hidup maupun untuk yang sudah meninggal.

Sloka 2.12
Pada masa lampau tidak pernah ada suatu saat pun Aku, engkau maupun semua raja ini tidak ada, dan pada masa yang akan datang tidak satu pun diantara kita semua akan lenyap.

Sloka 2.13
Seperti halnya sang roh terkurung didalam badan terus menerus mengalami perpindahan,di dalam badan ini, dari masa kanak-kanak sampai masa remaja sampai usia tua, begitu juga sang roh masuk ke dalam badan lain pada waktu meninggal. Orang yang tenang tidak bingung karena penggantian itu.

Sloka 2.14
Wahai putera Kunti, suka dan duka muncul untuk sementara dan hilang sesudah beberapa waktu, bagaikan mulai dan berakhirnya musim dingin dan musim panas. Hal-hal itu timbul dari penglihatan indria, dan seseorang harus belajar cara mentolerir hal-hal itu tanpa goyah, wahai putera keluarga Bharata.

Sloka 2.15
Wahai manusia yang paling baik(Arjuna), orang yang tidak goyah karena suka ataupun duka dan mantap dalam kedua keadaan itu pasti memenuhi syarat untuk mencapai pembebasan.

Sloka 2.16
Orang yang melihat kebenaran sudah menarik kesimpulan bahwa apa yang tidak ada (badan jasmani) tidak tahan lama dan yang kekal (sang roh) tidak berubah. Inilah kesimpulan mereka setelah mempelajari sifat kedua-duanya.

Sloka 2.17
Hendaknya engkau mengetahui bahwa apa yang ada dalam seluruh badan tidak dapat dimusnahkan. Tidak seorang pun dapat membinasakan sang roh yang tidak dapat dimusnahkan itu.

Sloka 2.18
Makhluk hidup yang tidak dapat dimusnahkan atau diukur dan bersifat kekal, memiliki badan jasmani yang pasti akan berakhir. Karena itu, bertempurlah, wahai putera keluarga Bharata.

Sloka 2.19
Orang yang menganggap bahwa makhluk hidup membunuh ataupun makhluk hidup dibunuh tidak memiliki pengetahuan, sebab sang diri tidak membunuh dan tidak dapat dibunuh.

Sloka 2.20
Tidak ada kelahiran maupun kematian bagi sang roh pada saat manapun. Dia tidak diciptakan pada masa lampau, ia tidak diciptakan pada masa sekarang, dan dia tidak akan diciptakan pada masa yang akan datang. Dia tidak dilahirkan, berada untuk selamanya dan bersifat abadi. Dia tidak terbunuh apabila badan dibunuh.

Sloka 2.21
Wahai Partha, bagaimana mungkin orang yang mengetahui bahwa sang roh tidak dapat dimusnahkan, bersifat kekal, tidak dilahirkan dan tidak pernah berubah dapat membunuh seseorang atau menyebabkan seseorang membunuh.

Sloka 2.22
Seperti halnya seseorang mengenakan pakaian baru, dan membuka pakaian lama, begitu pula sang roh menerima badan-badan jasmani yang baru, dengan meninggalkan badan-badan lama yang tidak berguna.

Sloka 2.23
Sang roh tidak pernah dapat dipotong menjadi bagian-bagian oleh senjata manapun, dibakar oleh api, dibasahi oleh air, atau dikeringkan oleh angin.

Sloka 2.24
Roh yang individual ini tidak dapat dipatahkan dan tidak dapat di larutkan, dibakar ataupun dikeringkan. Ia hidup untuk selamanya, berada dimana-mana, tidak dapat diubah, tidak dapat dipindahkan dan tetap sama untuk selamanya.

Sloka 2.25
Dikatakan bahwa sang roh itu tidak dapat dilihat, tidak dapat dipahami dan tidak dapat diubah. Mengingat kenyataan itu, hendaknya engkau jangan menyesal karena badan.

Sloka 2.26
Akan tetapi, kalau engkau berfikir bahwa sang roh (gejala-gejala hidup) senantiasa dilahirkan dan selalu mati, toh engkau masih tidak mempunyai alasan untuk menyesal, wahai Arjuna yang berlengan perkasa.

Sloka 2.27
Orang yang dilahirkan pasti akan meninggal, dan sesudah kematian, seseorang pasti akan dilahirkan lagi. Karena itu, dalam melaksanakan tugas kewajibanmu yang tidak dapat dihindari, hendaknya engkau jangan menyesal.

Sloka 2.28
Semua makhluk yang diciptakan tidak terwujud pada awalnya, terwujud pada pertengahan, dan sekali lagi tidak terwujud pada waktu dileburkan. Jadi apa yang perlu disesalkan?

Sloka 2.29
Beberapa orang memandang bahwa sang roh sebagai sesuatu yang mengherankan, beberapa orang menguraikan dia sebagai sesuatu yang mengherangkan, dan beberapa orang mendengar tentang dia sebagai sesuatu yang mengherankan juga, sedangkan orang lain tidak dapat mengerti sama sekali tentang sang roh, walaupun mereka sudah mendengar tentang dia.

Sloka 2.30
O putera keluarga Bharata, dia yang tinggal dalam badan tidak pernah dapat dibunuh. Karena itu, engkau tidak perlu bersedih hati untk makhluk manapun.

Sloka 2.31
Mengingat tugas kewajibanmu yang khusus sebagai seorang kesatriya, hendaknya engkau mengetahui bahwa tiada kesibukan yang lebih baik untukmu daripada bertempur berdasarkan prinsip-prinsip dharma; karena itu, engkau tidak perlu ragu-ragu.

Sloka 2.32
Wahai Partha, berbahagialah para kesatriya yang mendapatkan kesempatan untuk bertempur seperti itu tanpa mencarinya – kesempatan yang membuka pintu gerbang planet-planet surga bagi mereka.

Sloka 2.33
Akan tetapi, apabila engkau tidak melaksanakan kewajiban dharmamu, yaitu bertempur, engkau pasti menerima dosa akibat melalaikan kewajibanmu, dan dengan demikian kemashyuranmu sebagai kesatria akan hilang.

Sloka 2.34
Orang akan selalu membicarakan engkau sebagi orang yang hina, dan bagi orang yang terhormat, penghinaan lebih buruk daripada kematian.

Sloka 2.35
Jendral-jendral besar yang sangat menghargai nama dan kemashyuranmu akan menganggap engkau meninggalkan medan perang karena rasa takut saja, dan dengan demikian mereka akan meremehkan engkau.

Sloka 2.36
Musuh-musuhmu akan menjuluki engkau dengan banyak kata yang tidak baik dan mengejek kesanggupanmu. Apa yang dapt lebih menyakiti hatimu daripada itu?

Sloka 2.37
Wahai putera Kunti, engkau akan terbunuh di medan perang dan mencapai planet-planet surga atau engkau akan menang dan menikmati kerajaan di dunia. Karena itu, bangunlah dan bertempur dengan ketabahan hati.

Sloka 2.38
Bertempurlah demi pertempuran saja, tanpa mempertimbangkan suka atau duka, menang atau kalah – dengan demikian, engkau tidak akan pernah dipengaruhi oleh dosa.

Sloka 2.39
Sampai sekarang, Aku sudah menguraikan tentang pengetahuan ini kepadamu melalaui pelajaran analisis. Sekarang, dengarkanlah penjelasanKu tentang hal ini menurut cara bekerja tanpa menharapkan hasil atau pahala. Wahai putera Prtha, bila engkau bertindak dengan pengetahuan seperti itu engkau dapat membebaskan diri dari ikatan pekerjaan.

Sloka 2.40
Dalam usaha ini tidak ada kerugian ataupun pengurangan, dan sedikitpun kemajuan dalam menempuh jalan ini dapat melindungi seseorang terhadap rasa takut yang paling berbahaya.

Sloka 2.41
Orang yang menempuh jalan ini bertabah hati dengan mantap, dan tujuan mereka satu saja. Wahai putera kesayangan para Kuru, Kecerdasan orang yang tidak bertabah hati mempunyai banyak cabang.

Sloka 2.42-43
Orang yang kekurangan pengetahuan sangat terikat pada kata-kata kiasan dari Veda, yang menganjurkan berbagai kegiatan yang dimaksudkan untuk membuahkan pahala agar dapat naik tingkat sampai planet-planet surga, kelahiran yang baik sebagai hasilnya, kekuatan , dsb. Mereka menginginkan kepuasan indria-indria dan kehidupan yang mewah, sehingga mereka mengatakan bahwa tiada sesuatupun yang lebih tinggi dari ini, wahai putera Prtha.

Sloka 2.44
Ketabahan hati yang mantap untuk ber-bhakti kepada Tuhan Yang Maha Esa tidak pernah timbul di dalam pikiran orang yang terlalu terikat pada kenikmatan indria-indria dan kekayaan material.

Sloka 2.45
Veda sebagian besar menyagkut tiga sifat alam. Wahai Arjuna, lampauilah tiga sifat alam itu. Bebaskanlah dirimu dari segala hal yang relatif dan segala kecemasan untuk keuntungan dan keselamatan dan jadilah mantap dalam sang diri.

Sloka 2.46
Segala tujuan yang dipenuhi oleh sumur kecil dapat segera dipenuhi oleh sumber air yang besar. Begitu pula, segala tujuan Veda dapat segera dipenuhi bagi orang yang mengetahui maksud dasar Veda itu.

Sloka 2.47
Engkau berhak melalukan tugas kewajibanmu yang telah ditetapkan, tetapi engkau tidak berhak atas hasil perbuatan. Jangan menganggap dirimu penyebab hasil kegiatanmu, dan jangan terikat pada kebiasaan tidak melakukan kewajibanmu.

Sloka 2.48
Wahai Arjuna, lakukanlah kewajibanmu dengan sikap seimbang, lepaskanlah segala ikatan terhadap sukses maupun kegagalan. Sikap seimbang seperti itu disebut yoga.

Sloka 2.49
Wahai Dhananjaya, jauhilah segala kegiatan yang menjijikkan melalui bhakti dan dengan kesadaran seperti tiu serahkanlah dirimu kepada Tuhan Yang Maha Esa. Orang yang ingin menikmati hasil dari pekerjaannya adalah orang pelit.

Sloka 2.50
Orang yang menekuni bhakti membebaskan dirinya dari perbuatan yang baik dan buruk bahkan dalam kehidupan ini pun. Karena itu, berusahalah untuk yoga, ilmu segala pekerjaan.

Sloka 2.51
Dengan menekuni bhakti kepada Tuhan Yang Maha Esa seperti itu, resi-resi yang mulai dan penyembah-penyembah membebaskan diri dari hasil pekerjaan di dunia material. Dengan cara demikian mereka dibebaskan dari perputaran kelahiran dan kematian dan mencapai keadaan diluar segala kesengsaraan (dengan kembali kepada Tuhan Yang Maha Esa)

Sloka 2.52
Bila kecerdasanmu sudah keluar dari hutan khayalan yang lebat, engkau akan acuh terhadap segala sesuatu yang sudah didengar dan segala sesuatu yang akan didengar.

Sloka 2.53
Bila pikiranmu tidak goyah lagi karena bahasa kiasan Veda, dan pikiran mantap dalam semadi keinsafan diri, maka engkau sudah mencapai kesadaran rohani.

Sloka 2.54
Arjuna berkata, O Krsna, bagaimanakah ciri-ciri orang yang kesadarannya sudah khusuk dalam kerohanian seperti tiu? Bagaimana cara bicaranya serta bagaimana bahasanya? Dan bagaimana ia duduk dan bagaimana ia berjalan?

Sloka 2.55
Kepribadian Tuhan yang Maha Esa bersabda: O Partha, bila seseorang meninggalkan segala jenis keinginan untuk kepuasan indria-indria, yang muncul dari tafsiran pikiran, dan bila pikirannya sudah disucikan dengan cara seperti itu hanya puas dalam sang diri, dikatakan ia sudah berada dalam kesadaran rohani yang murni.

Sloka 2.56
Orang yang pikirannya tidak goyah bahkan ditengah-tengah tiga jenis kesengsaraan, tidak gembira pada waktu ada kebahagiaan, dan bebas dari ikatan, rasa takut dan marah, disebut resi yang mantap dalam pikirannya.

Sloka 2.57
Di dunia material, orang yang tidak dipengaruhi oleh hal yang baik dan hal yang buruk yang diperolehnya, dan tidak memuji maupun mengejeknya, sudah mantap dengan teguh dalam pengetahuan yang sempurna

Sloka 2.58
Orang yang dapat menarik indria-indrianya dari obyek-obyek indria, bagaikan kura-kura yang menarik kakinya kedalam cangkangnya , mantap dengan teguh dalam kesdaran yang sempurna.

Sloka 2.59
Barangkali kepuasan indria-indria sang roh yang berada dalam badan dibatasi, walaupun keinginan terhadap obyek-obyek indria tetap ada. Tetapi bila ia menghentikan kesibukan seperti itu dengan mengalami rasa yang lebih tinggi, kesadarannya menjadi mantap.

Sloka 2.60
Wahai Arjuna, alangkah kuat dan bergeloranya indria-indria sehingga pikiran orang bijaksana yang sedang berusaha untuk mengendalikan indria-indrianya pun dibawa lari dengan paksa oleh indria-indria itu.

Sloka 2.61
Orang yang mengekang dan mengendalikan indria-indria sepenuhnya dan memusatkan kesdarannya sepenuhnya kepada-Ku, dikenal sebagai orang yang mempunyai kecerdasan yang mantap.

Sloka 2.62
Selama seseorang merenungkan obyek-obyek indria-indria, ikatan terhadap obyek-obyek indria itu berkembang. Dari ikatan seperti itu berkembanglah hawa nafsu, dan dari hawa nafsu timbullah amarah.

Sloka 2.63
Dari amarah timbullah khayalan yang lengkap, dari khayalan menyebabkan ingatan bingung, Bila ingatan bingung, kecerdasan hilang, bila kecerdasan hilang, seseorang jatuh lagi kedalam lautan material.

Sloka 2.64
Tetapi orang yang sudah bebas dari segala ikatan dan rasa tidak suka serta sanggup mengendalikan indria-indria melalui prinsip-prinsip kebebasan yang teratur dapat memperoleh karuina sepenuhnya dari Tuhan.

Sloka 2.65
Tiga jenis kesengsaraan kehidupan material tidak ada lagi pada orang yang puas seperti itu (dalam kesadaran Krsna): dengan kesadaran yang puas seperti itu, kecerdasan seseorang mantap dalam waktu singkat.

Sloka 2.66
Orang yang tidak mempunyai hubungan dengan Ynag Maha Kuasa (dalam kesadaran Krsna) tidak mungkin memiliki kecerdasan rohani maupun pikiran yang mantap. Tanpa kecerdasan rohani dan pikiran yang mantap tidak mungkain ada kedamaian. Tanpa kedamaian, bagaimana mungkin ada kebahagiaan.

Sloka 2.67
Seperti perahu yang berada pada permukaan air dibawa lari oleh angin kencang, kecerdasan seseorang dapat dilarikan bahkan oleh satu saja diantara indria-indria yang mengembara dan menjadi titik pusat untuk pikiran.

Sloka 2.68
Karena itu, orang yang indria-indrianya terkekang dari obyek-obyeknya pasti mempunyai kecerdasan yang mantap, wahai yang berlengan perkasa.

Sloka 2.69
Malam hari bagi semua makhluk adalah waktu sadar bagi orang yang mengendalikan diri, dan waktu sadar bagi semua makhluk adalah malam hari bagi resi yang mawas diri.

Sloka 2.70
Hanya orang yang tidak terganggu oleh arus keinginan yang mengalir terus menerus yang masuk bagaikan sungai-sungai ke dalam lautan, yang senantiasa diisi tetapi selalu tetap tenang, dapat mencapai kedamaian. Bukan orang yang berusaha memuaskan keinginan itu yang dapat mencapai kedamaian.

Sloka 2.71
Hanya orang yang sudah meninggalkan segala jenis keinginan untuk kepuasan indria-indria, hidup bebas dari keinginan, sudah meninggalkan segala rasa ingin memiliki sesuatu dan bebas dari keakuan palsu dapat mencapai kedamaian yang sejati.

Sloka 2.72
Itulah cara hidup yang suci dan rohani. Sesudah mencapai kehidupan seperti itu, seseorang tidak dibingungkan. Kalau seseorang mantap seperti itu bahkan pada saat kematian sekalipun, ia dapat masuk ke kerajaan Tuhan.

Baca Selengkapnya......

Bhagavad-Gita 3&4

KARMA – YOGA

Sloka 3.1
Arjuna berkata, O Janarddana, o Kesava, mengapa Anda ingin supaya hamba menjadi sibuk dalam perang yang mengerikan ini, kalau Anda menganggap kecerdasan lebih baik daripada pekerjaan yang dimaksudkan untuk membuahkan hasil.

Sloka 3.2
Kecerdasan hamba dibingungkan oleh pelajaran Anda mengandung dua arti. Karena itu, mohon beritahukan kepada hamba dengan pasti mana yang paling bermanfaat untuk hamba.

Sloka 3.3
Kepribadian Tuhan Yang Maha Esa bersabda: O Arjuna yang tidak berdosa, Aku sudah menjelaskan bahwa ada dua golongan menusia yang berusaha menginsafi sang diri. Beberapa orang berminat mengerti tentang hal itu melalui angan-angan filsafat berdasarkan percobaan, sedangkan orang yang lain berusaha mengerti tentang hal itu melalui bhakti.

Sloka 3.4
Bukan hanya dengan menghindari pekerjaan seseorang dapat mencapai pembebasan dari reaksi, dan bukan hanya dengan melepaskan ikatan saja seseorang dapat mencapai kesempurnaan.

Sloka 3.5
Semua orang dipaksakan bekerja tanpa berdaya menurut sifat-sifat yang telah diperolehnya dari sifat-sifat alam material; karena itu, tiada seorang pun yang dapat menghindari berbuat sesuatu, bahkan selama sesaatpun.

Sloka 3.6
Orang yang mengekang indria-indria yang bekerja tetapi pikirannya merenungkan obyek-obyek indria pasti menipu dirinya sendiri dan disebut orang yang berpura-pura.

Sloka 3.7
Di pihak lain, kalau orang yang tulus ikhlas berusaha mengendalikan indria-indria yang giat dengan pikiran dan mulai melakukan karma yoga (dalam kesadaran Krsna), ia jauh lebih maju.

Sloka 3.8
Lakukanlah tugas kewajibanmu yang telah ditetapkan, sebab melakukan hal demikian lebih baik daripada tidak bekerja. Seseorang bahkan tidak dapat memelihara badan jasmaninya tanpa bekerja.

Sloka 3.9
Pekerjaan yang dilakukan sebagai korban suci untuk Visnu harus dilakukan. Kalau tidak, pekerjaan mengakibatkan ikatan di dunia material ini. Karena itu, lakukanlah tugas-kewajibanmu yang telah ditetapkan guna memuaskan Beliau, wahai putera Kunti. Dengan cara demikian, engkau akan selalu bebas dari ikatan.

Sloka 3.10
Pada awal ciptaan, Penguasa semua makhluk mengirim generasi-generasi manusia dan dewa, beserta korban-korban suci untuk Visnu, dan memberkahi mereka dengan bersabda: Berbahagialah engkau dengan yajna (korban suci) ini sebab pelaksanaannya akan menganugerahkan segala sesuatu yang dapat diinginkan untuk hidup secara bahagia dan mencapai pembebasan.

Sloka 3.11
Para dewa, sesudah dipuaskan dengan korban suci, juga akan memuaskan engkau. Dengan demikian, melalui kerjasama antara manusia dengan para dewa, kemakmuran akan berkuasa bagi semua.

Sloka 3.12
Para dewa mengurus berbagai kebutuhan hidup. Bila para dewa dipuaskan dengan pelaksanaan yajna (korban suci), mereka akan menyediakan segala kebutuhan untukmu. Tetapi orang yang menikmati berkat-berkat itu tanpa mempersembahkannya kepada para dewa sebagai balasan pasti adalah pencuri.

Sloka 3.13
Para penyembah Tuhan dibebaskan dari segala jenis dosa karena mereka makan makanan yang dipersembahkan terlebih dahulu untuk korban suci. Orang lain, yang menyiapkan makanan untuk kenikmatan indria-indria pribadi, sebenarnya hanya makan dosa saja.

Sloka 3.14
Semua badan yang bernyawa hidup dengan cara makan biji-bijian, yang dihasilkan dari hujan. Hujan dihasilkan oleh pelaksanaan yajna (korban suci) dan yajna dilahirkan dari tugas kewajiban yang sudah ditetapkan.

Sloka 3.15
Kegiatan yang teratur dianjurkan di dalam Veda dan Veda diwujudkan secara langsung dari Kepribadian Tuhan Yang Maha Esa. Karena itu, yang melampaui hal-hal duniawi dan berada dimana-mana untuk selamanya dalam perbuatan korban suci.

Sloka 3.16
Arjuna yang baik hati, orang yang tidak mengikuti sistem korban suci tersebut yang ditetapkan dalam Veda pasti hidup dengan cara yang penuh dosa. Sia-sialah kehidupan orang seperti itu yang hanya hidup untuk memuaskan indria-indria.

Sloka 3.17
Tetapi orang yang bersenang hati di dalam sang diri, yang hidup sebagai manusia demi keinsafan diri, dan berpuas hati di dalam sang diri saja puas sepenuhnya – bagi orang tersebut tidak ada tugas kewajiban.

Sloka 3.18
Orang yang sudah insaf akan dirinya tidak mempunyai maksud untuk dipenuhi dalam pelaksanaan tugas-tugas kewajibannya, dan dia juga tidak mempunyai alasan untuk tidak melaksanakan pekerjaan seperti itu. Dia juga tidak perlu bergantung pada makhluk hidup manapun.

Sloka 3.19
Karena itu hendaknya seseorang bertindak karena kewajiban tanpa terikat terhadap hasil kegiatan, sebab dengan bekerja tanpa ikatan terhadap hasil seseorang sampai kepada Yang Mahakuasa.

Sloka 3.20
Raja-raja yang seperti Janaka mencapai kesempurnaan hanya dengan pelaksanaan tugas-tugas kewajiban yang telah ditetapkan. Karena itu, untuk mendidik rakyat umum, hendaknya engkau melakukan pekerjaanmu.

Sloka 3.21
Perbuatan apapun yang dilakukan orang besar, akan diikuti oleh orang awam. Standar apapun yang ditetapkan dengan perbuatannya sebagai teladan, diikuti oleh seluruh dunia.

Sloka 3.22
Wahai putera Prtha, tidak ada pekerjaan yang ditetapkan bagi-Ku dalam seluruh tiga susunan planet. Aku juga tidak kekurangan apapun dan Aku tidak perlu memperoleh sesuatu, namun Aku sibuk melakukan tugas-tugas kewajiban yang sudah ditetapkan.

Sloka 3.23
Sebab kalau Aku pernah gagal menekuni pelaksanaan tugas-tugas kewajiban yang telah ditetapkan dengan teliti, tentu saja semua orang akan mengikuti jalan-Ku, wahai putera Partha.

Sloka 3.24
Kalau Aku tidak melakukan tugas-tugas kewajiban yang sudah ditetapkan, maka semua dunia ini akan hancur. Kalau Aku berbuat demikian, berarti Aku menyebabkan penduduk yang tidak diinginkan diciptakan, dan dengan demikian Aku menghancurkan kedamaian semua makhluk hidup.

Sloka 3.25
Seperti halnya orang bodoh melakukan tugas-tugas kewajibannya dengan ikatan terhadap hasil, begitu pula orang bijaksana dapat bertindak dengan cara yang serupa, tetapi tanpa ikatan, dengan tujuan memimpin rakyat dalam menempuh jalan yang benar.

Sloka 3.26
Agar tidak mengacaukan pikiran orang bodoh yang terikat terhadap hasil atau pahala dari tugas-tugas kewajiban yang telah ditetapkan, hendaknya orang bijaksana jangan menyuruh mereka berhenti bekerja. Melainkan, sebaiknya ia bekerja dengan semangat bhakti dan menjadikan mereka sibuk dalam segala jenis kegiatan (untuk berangsur-angsur mengembangkan kesadaran Krsna).

Sloka 3. 27
Sang roh yang dibingungkan oleh keakuan palsu menganggap dirinya pelaku kegiatan yang sebenarnya dilakukan oleh tiga sifat alam material.

Sloka 3.28
Orang yang memiliki pengetahuan tentang Kebenaran Mutlak tidak menjadi sibuk dalam indria-indria dan kepuasan indria-indria, sebab ia mengetahui dengan baik perbedaan antara pekerjaan dalam bhakti dan pekerjaan yang dimaksudkan untuk membuahkan hasil atau pahala, wahai yang berlengan perkasa.

Sloka 3.29
Oleh karena orang bodoh dibungungkan oleh sifat-sifat alam material, maka mereka sepenuhnya menekuni kegiatan material hingga menjadi terikat. Tetapi sebaiknya orang bijaksana jangan menggoyahnkan mereka, walaupun tugas-tugas tersebut lebih rendah karena yang melakukan tugas-tugas itu kekurangan pengetahuan.

Sloka 3.30
O Arjuna, karena itu, dengan menyerahkan segala pekerjaanmu kepada_Ku, dengan pengetahuan sepenuhnya tentang-Ku, bebas dari keinginan untuk keuntungan, tanpa tuntutan hak milik, dan bebas dari sifat malas, bertempurlah.

Sloka 3.31
Orang yang melakukan tugas-tugas kewajibannya menurut perintah-perintah_Ku dan mengikuti ajaran ini dengan setia, bebas dari rasa iri, dibebaskan dari iakatan perbuatan yang dimaksudkan untuk membuahkan hasil.

Sloka 3.32
Tetapi orang yang tidak mengikuti ajaran ini secara teratur karena rasa iri dianggap kehilangan segala pengetahuan, dijadikan bodoh, dan dihancurkan dalam usahanya untuk mencari kesempurnaan.

Sloka 3.33
Orang yang berpengetahuan bertindak menurut sifatnya sendiri, sebab semua orang mengikuti sifat yang telah diperolehnya dari tiga sifat alam. Karena itu apa yang dapat dicapai dengan pengekangan.

Sloka 3.34
Ada prinsip-prinsip untuk mengatur ikatan dan rasa tidak suka berhubungan dengan indria-indria dan obyek-obyeknya. Hendaknya seseorang jangan dikuasai oleh ikatan dan rasa tidak suka seperti itu, sebab hal-hal itu merupakan batu-batu rintangan pada jalan menuju keinsafan diri.

Sloka 3.35
Jauh lebih baik melaksanakan tugas-tugas kewajiban yang sudah ditetapkan untuk diri kita, walaupun kita berbuat kesalahan dalam tugas-tugas itu, daripada melakukan tugas kewajiban orang lain secara sempurna. Kemusnahan sambil melaksanakan tugas kewajiban sendiri lebih baik daripada menekuni tugas kewajiban orang lain, sebab mengikuti jalan orang lain berbahaya.

Sloka 3.36
Arjuna berkata: Apa yang mendorong seseorang untuk melakukan perbuatan yang berdosa, walaupun dia tidak menginginkan demikian, seolah-olah dia dipaksakan untuk berbuat begitu?

Sloka 3.37
Kepribadian Tuhan Yang Maha Esa bersabda: Wahai Arjuna, hanya hawa nafsu saja, yang dilahirkan dari hubungan dengan sifat nafsu material dan diubah menjadi amarah, yang menjadi musuh dunia ini. Musuh itu penuh dosa dan menelan segala sesuatu.

Sloka 3.38
Seperti halnya api ditutupi oleh asap, cermin ditutupi oleh debu, atau janin ditutupi oleh kandungan, begitu pula, makhluk hidup ditutupi oleh berbagai tingakat hawa nafsu ini.

Sloka 3.39
Seperti itulah kesadaran murni makhluk hidup yang bijaksana ditutupi oleh musuhnya yang kekal dalam bentuk nafsu, yang tidak pernah puas dan membakar bagaikan api.

Sloka 3.40
Indria-indria, pikiran dan kecerdasan adalah tempat duduk hawa nafsu tersebut. Melalui indria-indria, pikiran dan kecerdasan hawa nafsu menutupi pengetahuan sejati makhluk hidup dan membingungkannya.

Sloka 3.41
Wahai Arjuna, yang paling baik diantara para Bharata, karena itu, pada awal sekali batasilah lambang dosa yang besar ini (hawa nafsu) dengan mengatur indria-indria, dan bunuhlah pembinasa pengetahuan dan keinsafan diri ini.

Sloka 3.42
Indria-indria yang bekerja lebih halus daripada alam yang bersifat mati; pikiran lebih halus daripada indria-indria; kecerdasan lebih halus daripada pikiran; dan dia (sang roh) lebih halus lagi daripada kecerdasan.

Sloka 3.43
Dengan mengetahui dirinya melampaui indria-indria material, pikiran dan kecerdasan, hendaknya seseorang memantapkan pikiran dengan kecerdasan rohani yang bertabah hati (kesadaran Krsna), dan dengan demikian-melalui kekuatan rohani, mengalahkan hawa nafsu, musuh yang tidak pernah puas, wahai Arjuna yang berlengan perkasa

BAB EMPAT
PENGETAHUAN ROHANI

Sloka 4.1
Kepribadian Tuhan Yang Maha Esa, Sri Krsna, bersabda: Aku telah menjarkan Ilmu pengetahuan yoga ini yang tidak dapat dimusnahkan kepada dewa matahari, Vivasvan, kemudian Vivasvan mengajarkan Ilmu pengetahuan ini kepada Manu, ayah manusia, kemudian Manu mengajarkan Ilmu pengetahuan itu kepada Iksvaku.

Sloka 4.2
Ilmu pengetahuan yang paling utama ini diterima dengan cara sedemikian rupa melalui rangkaian garis perguruan guru-guru kerohanian, dan para raja yang suci mengerti Ilmu pengetahuan tersebut dengan cara seperti itu. Tetapi sesudah beberapa waktu, garis perguruan itu terputus; karena itu, rupanya Ilmu pengetahuan yang asli itu sudah hilang.

Sloka 4.3
Ilmu pengetahuan yang abadi tersebut mengenai hubungan dengan Yang Mahakuasa hari ini Kusampaikan kepadamu, sebab engkau adalah penyembah dan kawan_Ku; karena itulah engkau dapat mengerti rahasia rohani Ilmu pengetahuan ini.

Sloka 4.4
Arjuna berkata: Vivasvan, dewa matahari, lebih tua daripada Anda menurut kelahiran. Bagaimana hamba dapat mengerti bahwa pada awal Anda mengajarkan Ilmu pengetahuan ini kepada beliau.

Sloka 4.5
Kepribadian Tuhan Yang Maha Esa bersabda: Engkau dan Aku sudah dilahirkan berulang kali. Aku dapat ingat segala kelahiran itu, tetapi engkau tidak dapat ingat wahai penakluk musuh.

Sloka 4.6
Walapun Aku tidak dilahirkan dan badan rohani-Ku tidak pernah merosot, dan walaupun Aku Penguasa semua makhluk hidup, Aku masih muncul pada setiap jaman dalam bentuk rohani-Ku yang asli.

Sloka 4.7
Kapan pun dan dimana pun pelaksanaan dharma merosot dan hal-hal yang bertentangan dengan dharma merajalela – pada waktu itulah Aku sendiri menjelma, wahai putera keluarga Bharata.

Sloka 4.8
Untuk menyelamatkan orang saleh, membinasakan orang jahat dan untuk menegakkan kembali prinsip-prinsip dharma, Aku sendiri muncul pada setiap jaman.

Sloka 4.9
Orang yang mengenal sifat rohani kelahiran dan kegiatan-Ku tidak dilahirkan lagi di dunia material ini setelah meninggalkan badan, melainkan ia mencapai tempat tinggal-Ku yang kekal, wahai Arjuna.

Sloka 4.10
Banyak orang pada masa lampau disucikan oleh pengetahuan tentang-Ku dengan dibebaskan dari ikatan, rasa takut dan amarah, khusuk sepenuhnya berpikir tentang-Ku dan berlindung kepada-Ku – dan dengan demikian mereka semua mencapai cinta-bhakti rohani kepada-Ku.

Sloka 4.11
Sejauh mana semua orang menyerahkan diri kepada-Ku, Aku menganugerahi mereka sesuai dengan penyerahan dirinya itu. Semua orang menempuh jalan-Ku dalam segala hal, wahai putera Prtha.

Sloka 4.12
Orang di dunia ini menginginkan sukses dalam kegiatan yang dimaksudkan untuk membuahkan hasil; karena itu, mereka menyembah para dewa. Tentu saja , manusia cepat mendapat hasil dari pekerjaan yang dimaksudkan untuk membuahkan hasil di dunia ini.

Sloka 4.13
Menurut tiga sifat alam dan pekerjaan yang ada hubungannya dengan sifat-sifat itu, empat bagian masyarakat manusia diciptakan oleh-Ku. Walaupun Akulah yang menciptakan sistem ini, hendaknya engkau mengetahui bahwa Aku tetap sebagai yang tidak berbuat, karena Aku tidak dapat diubah.

Sloka 4.14
Tidak ada pekerjaan yang mempengaruhi diri-Ku; Aku juga tidak bercita-cita mendapat hasil dari perbuatan. Orang yang mengerti kenyataan ini tentang diri-Ku juga tidak akan terikat dalam reaksi-reaksi hasil pekerjaan.

Sloka 4.15
Semua orang yang sudah mencapai pembebasan pada jaman purbakala bertindak dengan pengertian tersebut tentang sifat rohani-Ku. Karena itu, sebaiknya engkau melaksanakan tugas kewajibanmu dengan mengikuti langkah-langkah mereka.

Sloka 4.16
Orang cerdaspun bingung dalam menentukan apa itu perbuatan dan apa arti tidak melakukan perbuatan. Sekarang Aku akan menjelaskan kepadamu apa arti perbuatan, dan setelah mengetahui tentang hal ini engkau akan dibebaskan dari segala nasib yang malang.

Sloka 4.17
Seluk beluk perbuatan sulit sekali dimengerti. Karena itu, hendaknya seseorang mengetahui dengan sebenarnya apa arti perbuatan, apa arti perbuatan yang terlarang, dan apa arti tidak melakukan perbuatan.

Sloka 4.18
Orang yang melihat keadaan tidak melakukan perbuatan dalam perbuatan, dan perbuatan dalam keadaan tidak melakukan perbuatan, adalah orang yang cerdas dalam masyarakat manusia. Dia berada dalam kedudukan rohani, walaupun ia sibuk dalam segala jenis kegiatan.

Sloka 4.19
Dimengerti bahwa seseorang memiliki pengetahuan sepenuhnya kalau setiap usahanya bebas dari keinginan untuk kepuasan indria-indria. Para resi mengatakan bahwa reaksi pekerjaan orang yang bekerja seperti itu sudah dibakar oleh api pengetahuan yang sempurna.

Sloka 4.20
Dengan melepaskan segala ikatan terhadap segala hasil kegiatannya, selalu puas dan bebas, dia tidak melakukan perbuatan apapun yang dimaksudkan untuk membuahkan hasil atau pahala, walaupun ia sibuk dalam segala jenis usaha.

Sloka 4.21
Orang yang mengerti bertindak dengan pikiran dan kecerdasan dikendalikan secara sempurna. Ia meninggalkan segala rasa memiliki harta bendanya dan hanya bertindak untuk kebutuhan dasar hidup. Bekerja dengan cara seperti itu, ia tidak dipengaruhi oleh reaksi-reaksi dosa.

Sloka 4.22
Orang yang puas dengan keuntungan yang datang dengan sendirinya, bebas dari hal-hal relatif, tidak iri hati, dan mantap baik dalam sukses maupun kegagalan, tidak pernah terikat, walaupun ia melakukan perbuatan.

Sloka 4.23
Pekerjaan orang yang tidak terikat kepada sifat-sifat alam material dan mantap sepenuhnya dalam pengetahuan rohani menunggal sepenuhnya ke dalam kerohanian.

Sloka 4.24
Orang yang tekun sepenuhnya dalam kesadaran Krsna pasti akan mencapai kerajaan rohani karena dia sudah menyumbang sepenuhnya kepada kegiatan rohani. Dalam kegiatan rohani tersebut penyempurnaan bersifat mutlak dan apa yang dipersembahkan juga mempunyai sifat rohani yang sama.

Sloka 4.25
Beberapa yogi menyembah para dewa yang sempurna dengan cara menghaturkan berbagai jenis korban suci kepada mereka, dan beberapa diantaranya mempersembahkan korban-korban suci dalam api Brahman Yang Paling Utama.

Sloka 4.26
Beberapa orang (para brahmacari yang tidak ternoda) mengorbankan proses mendengar dan indria-indria di dalam api pengendalian pikiran, dan orang lain (orang yang berumah tangga yang teratur) mengorbankan obyek-obyek indria ke dalam api indria-indria.

Sloka 4.27
Orang lain, yang berminat mencapai keinsafan diri dengan cara mengendalikan pikiran dan indria-indria, mempersembahkan fungsi-fungsi semua indria, dan nafas kehidupan, sebagai persembahan ke dalam api pikiran yang terkendalikan.

Sloka 4.28
Setelah bersumpah dengan tegas, beberapa diantara mereka dibebaskan dari kebodohan dengan cara mengorbankan harta bendanya, sedangkan orang lain dengan melakukan pertapaan yang keras dengan berlatih yoga kebatinan terdiri dari delapan bagian, atau dengan mempelajari Veda untuk maju dalam pengetahuan rohani.

Sloka 4.29
Ada orang lain yang tertarik pada proses menahan nafas agar tetap dalam semadi. Mereka berlatih dengan mempersembahkan gerak nafas keluar ke dalam nafas yang masuk, dan nafas yang masuk ke dalam nafas yang keluar, dan dengan demikian akhirnya mereka mantap dalam semdai, dengan menghentikan nafas sama sekali. Orang lain membatasi proses makan , dan mempersebahkan nafas keluar kedalam nafas yang keluar sebagai korban suci.

Sloka 4.30
Semua pelaksana kegiatan tersebut yang mengetahui arti korban suci disucikan dari reaksi-reaksi dosa, dan sesudah merasakan rasa manis yang kekal hasil korban-korban suci, mereka maju menuju alam kekal yang paling utama.

Sloka 4.31
Wahai yang paling baik dari keluarga besar Kuru, tanpa korban suci seseorang tidak pernah dapat hidup dengan bahagia baik di planet ini maupun dalam hidup ini: Kalau demikian bagaimana tentang penjelmaan yang akan datang.

Sloka 4.32
Segala jenis korban suci tersebut dibenarkan dalam Veda, dan semuanya dilahirkan dari berbagai jenis pekerjaan. Dengan mengetahui jenis-jenis korban suci tersebut dengan cara seperti itu, engkau akan mencapai pembebasan.

Sloka 4.33
Wahai penakluk musuh, korban suci yang dilakukan dengan pengetahuan lebih baik dari pada hanya mengorbankan harta benda material. Wahai putera Prtha, bagaimanapun, maka segala korban suci yang terdiri dari pekerjaan memuncak dalam pengetahuan rohani.

Sloka 4.34
Cobalah mempelajari kebenaran dengan cara mendekati seorang guru kerohanian. Bertanya kepada beliau dengan tunduk hati dan mengabdikan diri kepada beliau. Orang yang sudah insaf akan dirinya dapat memberikan pengetahuan kepadamu karena mereka sudah melihat kebenaran itu.

Sloka 4.35
Setelah memperolah pengetahuan yang sejati dari orang yang sudah insaf akan dirinya, engkau tidak akan pernah jatuh ke dalam khayalan seperti ini, sebab dengan pengetahuan ini engakau dapat melihat bahwa semua makhluk hidup tidak lain daripada bagian Yang Mahakuasa, atau dengan kata lain, bahwa mereka milik-Ku.

Sloka 4.36
Walaupun engkau dianggap sebagai orang yang paling berdosa diantara semua orang yang berdosa, namun apabila engkau berada didalam kapal pengetahuan rohani, engkau akan dapat menyeberangi lautan kesengsaraan.

Sloka 4.37
Seperti halnya api yang berkobar mengubah kayu bakar menjadi abu, begitu pula api pengetahuan membakar segala reaksi dari kegiatan material hingga menjadi abu, wahai Arjuna.

Sloka 4.38
Di dunia ini, tiada sesuatupun yang semulia dan sesuci pengetahuan yang melampaui hal-hal duniawi. Pengetahuan seperti itu adalah buah matang dari segala kebatinan. Orang yang sudah ahli dalam latihan bhakti menikmati pengetahuan ini dalam dirinya sesudah beberapa waktu.

Sloka 4.39
Orang setia yang sudah menyerahkan diri kepada pengetahuan yang melampaui hal-hal duniawi dan menaklukkan indria-indrianya memenuhi syarat untuk mencapai pengetahuan seperti itu, dan setelah mencapai pengetahuan itu, dengan cepat sekali ia mencapai kedamaian rohani yang paling utama.

Sloka 4.40
Tetapi orang yang bodoh dan tidak percaya yang ragu-ragu tentang Kitab-kitab suci yang diwahyukan, tidak akan mencapai kesadaran terhadap Tuhan Yang Maha Esa; melainkan mereka jatuh. Tidak ada kebahagiaan bagi orang yang ragu-ragu, baik di dunia ini maupun dalam penjelmaan yang akan datang.

Sloka 4.41
Orang yang bertindak dalam bhakti, dan melepaskan ikatan terhadap hasil perbuatannya, dan keragu-raguannya sudah dibinasakan oleh pengetahuan rohani sungguh-sungguh mantap dalam sang diri. Dengan demikian, ia tidak diikat oleh reaksi pekerjaan, wahai perebut kekayaan.

Sloka 4.42
Karena itu, keragu-raguan yang telah timbul dalam hatimu karena kebodohan harus dipotong dengan senjata pengetahuan. Wahai Bharata, dengan bersenjatakan yoga, bangunlah dan bertempur.

Baca Selengkapnya......

Si Timun Mas

Pak tani dan istrinya tinggal di suatu desa di dekat hutan. Setiap hari mereka bekerja keras mengolah tanah. Hidup mereka mereka berkecukupan. Namun, mereka merasa sedih karena belum dikaruniai anak. Setiap hari mereka berdoa agar dikaruniai anak.

Raksasa sakti dan buas mendengar doa kedua suami istri itu. Raksasa itu bersedia membantu Pak Tani dan Bu Tani. Akan tetapi, dengan syarat jika anak yang lahir perempuan, mereka harus menyerahkan anaknya pada raksasa itu. Pak Tani dan Bu Tani menyetujui syarat yang diajakun oleh raksasa itu.


setahun kemudian istri petani itu melahirkan anak perempuan. Bayi itu diberi nama Timun Emas. Setelah dewasa Timun Emas tumbuh menjadi gadis yang cantik.

Pada suatu hari raksasa datang menagih janji. Ibu Timun Emas sedih. Ia tak tega menyerahkan putrinya pada raksasa jahat itu. Timun Emas anak yang baik. Ia kasihan melihat ibunya. Ia pun rela menyerahkan dirinya pada raksasa itu.

Sebelum pergi Timun Emas dibekali oleh ibunya biji mentimun, duri, garam, dan terasi. Benda-benda itu berubah menjadi hutan mentimun, hutan duri, dan laut.

Timun Emas putus asa, ia makin gemetar ketakutan. Bekal dari ibunya tinggal terasi. Ketika raksasa itu makin mendekat, dilemparnya terasi itu. Seketika tempat itu berubah menjadi lumpur. Raksasa tidak dapat melewati lumpur itu. Tidak lama kemudian raksasa itu mati tenggelam di dalam lumpur.

Timun Emas selamat, lalu ia kembali berjalan menuju rumah ayah dan ibunya. Akhirnya, keluarga itu pun berkumpul kembali dan hidup bahagia.

Baca Selengkapnya......

Mengelompokkan Hari Raya keagamaan Hindu

Hari raya keagamaan Hindu dikelompokkan menjadi dua kelompok, yaitu yang dirayakan berdasarkan wuku (pawukon) datangnya setiap enam bulan sekali, dan yang dirayakan berdasarkan sasih datangnya setiap satu tahun sekali. Hari raya yang berdasarkan wuku antara lain :

- Hari Raya Saraswati
- Hari Raya Pagerwesi
- Hari Raya Galungan
- Hari Raya Kuningan

hari raya yang berdasarkan sasih antara lain :

- Hari Raya Siwaratri
- Hari Raya Nyepi

Agar lebih jelas mari kita bicarakan satu persatu hari raya tersebut.

1. Hari Raya Saraswati

Dewi Saraswati sakti dari Dewa Brahma. Dewi Saraswati adalah Dewi ilmu pengetahuan. Agar kita dianugrahi ilmu pengetahuan, maka umat Hindu memuja Dewi Saraswati. Pemujaan itu dilakukan pada hari raya Saraswati.

Hari raya Saraswati diperingati setiap enam bulan sekali, yaitu setiap Saniscara Umanis Watugunung. Kegiatan yang dilakukan pada hari Sarasmati, yaitu:

a. Sembahyang di padmasana sekolah bagi para siswa.

b. Mengumpulkan buku-buku dan lontar di tempat yang suci dan bersih lalu diberi sesajen yang disebut Banten Saraswati.

c. Melakukan Sambang Semadi, yaitu begadang semalam suntuk dengan membaca kitab-kitab sastra. Kegiatan ini biasanya dilakukan di suatu pura pada malam hari.

d. Keesokan harinya disebut Banyu Pinaruh. Umat Hindu pergi ke laut untuk mandi dan melukat memohon Panugrahan ke hadapan Sang Hyang Aji Saraswati.

Demikianlah perayaan hari raya Saraswati. Umat Hindu merayakannya dengan khidmat. Pagi-pagi para siswa sudah berpakaian rapi dan sopan (kalau di Bali berpakaian adat Bali) menuju sekolahnya masing-masing dengan membawa perlengkapan persembahyangan seperti bunga, kwangen, tempat tirta, dan dupa yang ditempatkan dalam satu wadah yang disebut bokor. Para siswa melakukan persembahyangan dengan tujuang memohon ke hadapan Sang Hyang Aji Saraswati agar diberikan anugrah ilmu pengetahuan serta tuntunan agar selalu dapat berbuat yang baik dan benar.

2. Hari Raya Pagerwesi
Pernahkah kamu mendengar orang menyebut Hyang Paremesti Guru? sebutan itu ditujukan kepada Dewa Siwa yang berfungsi sebagai gurunya alam semesta. Dewa Siwa sebagai maha guru alam semesta dipuja pada hari raya Pagerwesi.

Hari raya Pagerwesi jatuh setiap hari Rabu Kliwon Wuku Shinta, setiap enam bulan sekali atau 210 hari sekali. Pemujaan ke hadapan Sang Hyang Paramesti Guru biasanva dikakukan di tempat suci masing-masing rumah tangga yang disebut Sanggah atau Merajan dan juga dilakukan dipura. Pada hari raya ini dibuatlah sesajen sesuai dengan kemampuan kemudian dihaturkan di merajan dan pura dilanjutkan dengan melakukan persembahyangan.

Persembahyangan pada hari raya Pagerwesi ditujukan kehadapan Dewa Siwa sebagai Hyang Paramesti Guru agar kita dianugrahi tuntunan dan keselamatan. Rangkaian hari raya sebelum hari raya Pagerwesi adalah hari Somo Ribek yang jatuh pada hari senin Pon Wuku Sinta.

Pemujaan pada hari ini ditujukan ke hadapan Sang Hyang Widhi adar dianugrahi kesejahteraan. Selanjutnya pada hari Selasa Wage Wuku Sinta disebut hari Sabuh Mas. Pemujaan ditujukan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi untuk memohon kesejahteraan agar semua umat Hindu hidup tentram dan sejahtera.

3. Hari Raya Galungan
Penjor itu dibuat dalam rangka upacara bagi umat Hindu, misalnya pada upacara piodalan di pura atau pada waktu hari raya Galungan. Ada juga penjor untuk hiasan dalam rangka perlombaan, seperti lomba desa pakraman atau seka teruna-teruni di Bali. Penjor demikian disebut penjor hiasan yang isinya tidak lengkap, seperti penjor yang digunakan pada suatu upacara atau hari raya Galungan.

Jika penjor yang dibuat dalam rangka hari raya, khususnya hari raya Galungan isinya lengkap, yaitu plawa dari unsur daunh kelapa, pisang, tebu dari unsur buah, padi dari unsur palawija dan sampiannya lengkap dengan porosan sebagai lambang Dewa Tri Murti dan berisi sanggah.

Hari raya Galungan adalah hari raya piodalan jagat atau hari kemenangan Dharma melawan Adharma. Pada hari Piodalan jagat dan hari kemenangan inilah kita patut bersyukur pada Sang Hyang Widhi dengan mempersembahkan sari tahun kepada Beliau. Sebagai wujud persembahan itu dilambangkan dengan penjor yang berisi segala hasi bumi sebagai rasa syukur umat Hindu atas segala limpahan anugrahnya yakni berupa alam semesta dan isinya. Dengan demikian setiap hari raya Galungan umat Hindu membuat penjor. Penjor ini dibuat dan dipasang pada hari Selasa Wage Wuku Dungulan yang disebut Penampahan Galungan.

Pada Penampahan Galungan umat Hindu membuat lawar, sate, dan yang lainya untuk digunakan melengkapi sesajen keesokan harinya yaitu pada hari Rabu Kliwon Wuku Dungulan yang disebut juga hari raya Galungan. Disamping itu pada siang hari saat matahari tepat berada diatas kepala (tengah hari) umat Hindut natab Biyakala di natar rumah dengan tujuan agar kala-kala yang turun sejak hari Minggu Pahing Wuku Dungulan hingga Anggara Wage Dungulan tidak menganggu ketenangan umat Hindu pada saat merayakan hari kemenangan yaitu hari raya Galungan. Bila umat Hindu lepas dari pengaruh Bhuta Kala inilah yang disebut kemengan Dharma.

4. Hari Raya Kuningan

Di Bali nasi kuning dibuat pada perayaan hari raya Kuningan. Nasi kuning adalah ciri khas dari perayaan Kuningan. Semua sesajen pada hari raya ini digunakan nasi kuning.

Hari raya kuningan dirayakan setiap enam bulan sekali yakni setiap hari Sabtu Kliwon Kuningan. Pemujaan dilakukan kehadapan Sang Hyang Widhi dan leluhur.

Baca Selengkapnya......